Skip to main content

Tarawih Bersama si Kecil


Hari ini mulai memasuki Ramadhan minggu ke-3, tak terasa waktu begitu cepat berlalu. Tahun ini anak saya memasuki usia 6 tahun. Ada kesan tersendiri di Ramadhan kali ini, karna si kecil sudah mulai dikenalkan dengan ibadah-ibadah yang dilaksanakan pada bulan Ramadhan seperti puasa, tarawih, dan lain sebagainya. Walaupun belum sempurna puasanya, sedikit demi sedikit Vito diberi pengertian tentang bagaimana cara menahan lapar, haus, dan amarah pada bulan Ramadhan. Mungkin anak-anak hanya sebatas mengenal dan melaksanakan puasa menahan diri dari rasa haus dan lapar, kadang mereka masih suka nangis atau marah, ini agar mereka sudah terbiasa untuk berpuasa ketika sudah mulai baligh. Tapi ingat bukan dipaksakan, ya. Selain mengenalkan puasa, karna umurnya sudah lumayan besar dan bisa diajak kompromi, Vito pun sudah mulai menemani saya untuk shalat tarawih di masjid. Ya, namanya anak-anak kalau sudah bertemu dengan kawannya di mesjid kadang-kadang mereka akhirnya bercanda dan mengobrol, tapi selama itu tidak terlalu mengganggu mereka cukup diingatkan pelan-pelan.
Tarawih sebisa mungkin jangan sampai terlewat. Memang kalau momen tarawih di masjid ini untuk ibu-ibu yang punya anak kecil agak repot. Saya pun selama beberapa tahun terakhir ini sulit untuk tarawih di mesjid karna si kecil masih belum mandiri dan belum bisa lepas pengawasan. Alhamdulillah tahun ini saya sudah bisa mengajak serta anak untuk sholat tarawih di masjid.

Berikut ini beberapa hal yang bisa jadi pertimbangan ibu-ibu ketika akan membawa si kecil tarawih di masjid:
  • Ibu pastikan bahwa si kecil sudah tidak mengompol, karena kalau tiba-tiba ngompol kan bahaya, jadi najisnya bisa tertinggal di masjid.
  • Walaupun semisal sudah agak besar dan bisa diatur antara umur 4-6 tahun, baiknya kita lihat dulu mood-nya, kalau lagi kurang baik sebaiknya tidak dibawa ke mesjid karna jangan sampai anak tiba-tiba menangis dan jadi mengganggu.
  • Kebanyakan anak laki-laki, mereka suka bercanda saat sholat, menarik-narik baju teman di sebelahnya atau saling mepet-mepet, ini seringkali membuat mereka gaduh dan tertawa kecil. Tentu ini pun akan mengganggu yang lainnya. Nah, kita harus memberikan mereka arahan dan pengertian tentang hal ini. Kalau mereka sudah bisa diajak diskusi dan sudah mengerti, maka tarawih selanjutnya boleh diajak kembali.
Pada awal-awal tarawih Vito memang bercanda dan main-main sama kawan-kawan seusianya. Semakin kesini setelah diberi pengertian dan juga peringatan, Vito mulai serius melaksanakan sholat tarawihnya. Kadang saya berpesan sama bapa-bapa tetangga nitip anak-anak agar sholat dipisahkan, diaping antara shaff bapa-bapa. Beberapa waktu Vito curhat "Bunda, aku kadang pegel sholatnya banyak." Saya kasih pengetian "Vito sekarang masih kecil, boleh deh kalo pegel sholat tarawih ke-2 duduk dulu aja, nanti witirnya ikut lagi." Alhamdulillah sampai sekarang Vito yang paling semangat setelah adzan Isya berkumandang, dia yang mengajak saya duluan untuk sholat tarawih di masjid.

Comments

  1. Iya ya Mak, dimana2 bocah laki2 yg suka bikin rame di masjid/mushola pas taraweh. Di mushola sy kemarin sempat imamnya sampe lupa bacaan surat pendeknya gegara keganggu anak2 kecil yg becanda sama temen2nya :D. Habis itu imamnya nasihatin anak2 itu pake speaker hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, sama banget di saya juga begitu, pas abis sholat Isya sebelum tarawih kan ada ceramah dulu, langsung deh bocah2 dinasihati sama pa ustadz. hehe

      Namanya anak2 mereka itu memang masih polos yah. Jadi kita emang ga boleh marah sama mereka. Beranjak besar juga pasti berubah, ada masanya. Dulu juga pasti kita bgitu ikut tarawih tapi ga konsen tengok kanan kiri, trus duduk2 dan ngobrol. Kalo yang bocah perempuan demennya ngerumpi. hihihi

      Makasih udah mampir ya mak, :)

      Salam hangat,
      Zia

      Delete
  2. wah vito memang anak yang pintar dan sholeh ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga jadi doa. Aamiin ya Allah.

      Makasih ya mba sudah mampir dan ninggalin jejaknya di sini. hehe :)

      Salam kenal,
      Zia

      Delete
  3. wah terima kasih tipsnya, mak. bermanfaat sekali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kalau bermanfaat, mak. hehehe judulnya ini mah menjadikan pengalaman sebagai pelajaran. :)

      Makasih dah mampir dimari ya, mak.

      Salam hangat selalu,
      Zia

      Delete
  4. Dulu saya pas kecil, paling rajin kalo sholat tarawih.... bahkan sebelum adzan isya sudah booking tempat pake sajadah hehehehe terus main diluar dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas Irwin, setiap anak punya kebiasaan tersendiri klo tarawih. Kebanyakan yang udah mulai ngerti, mereka lebih rajin booking2an tempat pake sajadah sebelum dimulai main2 dulu di luar masjid. Hehe

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sosialisasi Literasi Media Digital

Sebelum saya membahas lebih lanjut mengenai literasi media, mari kita simak apa definisinya secara umum, literasi media merupakan kemampuan untuk mengakses, menganalisis, mengevaluasi, dan mengkomunikasikan isi pesan media (Livingstone, 2004). Saat kita perlu memahami lebih dalam mengenai literasi media khususnya yang berbasis digital. Terlebih generasi muda kita sudah sangat dekat dengan teknologi digital yang sudah berkembang pesat. Sebagai orang tua tentu kita tidak boleh ketinggalan atau kehilangan langkah kita dalam mengikuti perkembangan zaman. Anak harus tetap dalam pengawasan dan pendampingan kita dimana pun kita berada.

OTW Sushi: Kedai/Resto Kuliner Jepang dengan Harga Terjangkau dan Bahan Berkualitas

Kuliner Jepang saat ini semakin digandrungi di Indonesia. Kepopulerannya sejalan dengan bertumbuhnya minat terhadap musik (J-pop/ J-rock), anime, dorama, manga, budaya, dan bahasanya. Semua hal yang berbau Jepang di Tanah Air meningkat cukup signifikan. Bahkan restoran dan cafe saat ini banyak mengusung tema Jepang, menawarkan banyak pilihan makanan dan menghadirkan nuansa Negeri Sakura. Kalau mau buka bisnis, marketnya juga ternyata cukup luas di berbagai kalangan.  Kembali lagi bahas seputar kuliner Jepang, saya mau kasih rekomendasi salah satu kedai/ resto Jepang favorit saya sejak 2015-an, namanya OTW Sushi. 

Liburan Bersama Keluarga ke Pelabuhan Ratu

Palabuhanratu atau yang biasa kita sebut dengan Pelabuhan Ratu adalah salah satu destinasi wisata favorit di Kabupaten Sukabumi - Jawa Barat. Beberapa waktu lalu saya dan keluarga besar berlibur ke Pelabuhan Ratu, ini adalah salah satu objek wisata yang menawarkan berbagai keindahan alam dari mulai pesona pantainya, spot scuba diving , pemandian air panas, hingga goa kelelawar yang eksotis. Perjalanan panjang kami tempuh dari Bandung sampai ke Sukabumi. Alhamdulillah perjalanan terbilang cukup lancar walaupun cuaca agak mendung dan sempat hujan. Jarak Bandung - Sukabumi (Pelabuhan Ratu) sekitar 150 KM.