11 June 2012

Musik dan Perkembangan Anak

Pengenalan Musik pada Anak

Anak adalah periode yang menarik, menyenangkan, dan menantang dalam kehidupan. Setiap pengalaman baru adalah kesempatan untuk belajar dan tumbuh. Ini adalah waktu yang paling kritis untuk membangun dasar-dasar fisik, mental dan emosional yang akan mendukung kita selama sisa hidup kita.

Sebagai orang tua dan orang yang dicintai, kita harus berusaha untuk memberikan anak-anak kita alat untuk membangun kehidupan yang sukses, dan salah satu pilihan terbaik Anda dapat membuat anak-anak berembang atas bakat dan kemampuan musik yang dimiliki. Kita harus mendorong anak-anak kita sedini mungkin untuk mendengarkan dan memainkan alat musik. Anak-anak dapat mulai dengan mendengarkan lagu favorit mereka dan menyertai musik dengan instrumen sederhana yang terbuat dari produk rumah tangga, contohnya; mmembuat marakas yang dibuat dari batok kelapa yang diisi beras, atau kacang hijau misalnya Mereka kemudian bisa maju untuk memainkan alat musik yang lebih kompleks dan bahkan mungkin mengambil pelajaran formal.

Musik dan Pengembangan Keterampilan


Selain meningkatkan kreativitas, belajar musik memupuk banyak keterampilan yang akan terus berguna untuk anak-anak Anda sepanjang hidup mereka. Beberapa keterampilan musik dan pelajaran musik yang membantu mengembangkan pada anak  yaitu; (1) konsentrasi, belajar alat musik akan membantu anak Anda mengembangkan konsentrasi, karena mereka harus fokus pada kegiatan tertentu selama waktu yang lama. Mengembangkan konsentrasi dengan cara ini juga akan membantu mereka ketika mereka harus memusatkan perhatian mereka pada mata pelajaran lain di sekolah. (2) Koordinasi, berlatih alat musik meningkatkan koordinasi tangan-mata. Anak-anak mengembangkan keterampilan motorik penting ketika bermain musik seperti yang mereka lakukan saat bermain olahraga yang berbeda. (3) Relaksasi, semakin banyak, terapi musik yang digunakan untuk melengkapi bentuk yang lebih tradisional dari kedokteran. Para peneliti mengakui bahwa beberapa jenis musik dapat membantu relaksasi dengan menurunkan denyut jantung dan tekanan darah. (4) Kesabarandan ketekunan dalam rangka untuk belajar alat musik, anak-anak harus mengembangkan kesabaran dan ketekunan, yang akan membantu mereka di kemudian hari ketika mereka harus mengatasi tantangan yang lebih sulit lainnya. (5) Kepercayaan diri, tindakan belajar dan bermain alat musik, dorongan dari guru dan antusiasme dari orang tua bangga, akan membangun pada anak rasa bangga dan percaya diri. Selain itu, anak-anak yang berlatih ekspresi diri dan kreativitas sering menjadi komunikator yang lebih baik di kemudian hari.

Para peneliti juga telah menemukan hubungan yang signifikan antara instruksi musik dan pertunjukan positif di berbagai bidang seperti: pemahaman membaca, mengeja, matematika, keterampilan mendengarkan, kemampuan mental primer (verbal, persepsi, numerik, spasial) dan keterampilan motorik.

Penelitian tentang Musik, Pelatihan Komputer, dan Perkembangan Anak

Dengan munculnya internet dan perkembangan teknologi tinggi pekerjaan yang membutuhkan keterampilan komputer, tampaknya ada bunga kurang dalam musik dan pendidikan seni. Untungnya, sementara semua ini terjadi, beberapa penelitian oleh para ahli di lapangan yang menunjukkan bahwa mempelajari seni - khususnya musik - sebenarnya dapat membantu mengembangkan keterampilan yang diperlukan ketika belajar tentang komputer.

Beberapa studi oleh Asosiasi Amerika untuk Kemajuan Ilmu Pengetahuan, yang berbasis di Brown University, menjelajahi efek dari seni dan pendidikan musik pada anak-anak muda. Kesimpulan dari studi ini mendukung teori bahwa instruksi musik dapat membantu membangun keterampilan intelektual dan emosional, memfasilitasi pembelajaran anak-anak dan memperkuat bidang akademik lainnya, seperti membaca dan matematika. Juga, penelitian tersebut menunjukkan bahwa musik dapat mempengaruhi secara positif anak-anak dan orang dewasa dari segala usia.

Kesimpulan dari studi Universitas Brown ini konsisten dengan penelitian lain pada musik dan pengaruhnya pada perkembangan anak. Satu studi (oleh para peneliti di University of Wisconsin dan University of California) menunjukkan bahwa ketika anak-anak tiga dan empat tahun diberi les piano sederhana selama periode enam bulan, mereka tampil 34% lebih baik daripada anak lainnya dalam tes IQ , beberapa di antaranya telah memiliki pelajaran komputer sebagai gantinya. Hasil ini mengesankan datang dari penelitian terhadap 789 anak dari latar belakang sosial dan ekonomi yang beragam.

Dalam sebuah wawancara, salah seorang peneliti dari Universitas California mengatakan: "Pelatihan musik dimulai pada pola yang melekat tertentu di bagian otak yang bertanggung jawab untuk spasial-temporal." Pelajaran komputer, di sisi lain, jangan memaksa anak untuk berpikir ke depan atau memvisualisasikan, karena mereka harus hanya memainkan musik.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa tingkat membaca siswa dengan satu tahun musik hampir satu kelas yang lebih tinggi dari rekan-rekan mereka tanpa pelatihan musik tersebut. Anak-anak dengan dua tahun pengalaman musik memiliki skor setara dengan dua tahun lebih cepat dari usia membaca mereka, dan statistik ini ditingkatkan dengan pengalaman musik.

Penelitian telah menunjukkan bahwa sentuhan musik pada anak-anak berisiko dengan cara yang khusus juga. Musik diperkenalkan ke lingkungan mereka tampaknya membuat mereka lebih rileks dan reseptif untuk belajar.

Pemilihan Musik untuk Anak-anak

Ketika anak-anak sekitar usia tiga tahun, kebanyakan anak mulai mengambil pembelajaran dalam kegiatan musik dari segala jenis. Ini adalah saat yang tepat bagi orangtua dan guru untuk mulai pencampuran musik dengan permainan yang membutuhkan gerakan tubuh, seperti bertepuk tangan, melambaikan tangan, melompat dan menari. Sing-along permainan yang ideal untuk memulai pergerakan dan membawa anak bersama-sama dalam kegiatan kelompok yang menyenangkan.

Anak usia empat dan lima tahun musik adalah keputusan yang lebih konsisten. Mereka akan lebih sadar akan pesan dalam lirik lagu. Anak pada usia ini siap untuk duduk dengan penuh perhatian untuk kinerja pendek atau untuk mendengarkan rekaman singkat. Melengkapi pendidikan yang diberikan di sekolah dengan musik yang mengajarkan pelajaran penting direkomendasikan untuk kelompok usia ini. Kegiatan yang sesuai juga termasuk pelajaran di apresiasi musik, bermain instrumen, dan belajar menulis lirik melodi sederhana.

Anak usia enam sampai sepuluh tahun dapat memulai belajar musik yang memiliki struktur. Sajak, pengulangan, dan eksperimen dengan suara yang berbeda juga dapat digunakan untuk pidato dan pengembangan membaca. Ini adalah waktu yang ideal untuk secara aktif mendidik anak alat musik atau mengekspos mereka untuk kelompok paduan suara. Penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak pada usia ini akan mulai menunjukkan efek positif dari pelatihan musik dalam kinerja akademik mereka.

Kesimpulan

Musik telah terbukti memberikan banyak manfaat lebih kepada anak-anak dan orang dewasa dari hiburan sederhana. Hal ini bahkan terbukti membantu pasien pulih dari penyakit atau operasi lebih cepat dan dengan sedikit rasa sakit. Banyak penelitian saat ini sedang dilakukan untuk mempelajari efek musik pada pikiran dan tubuh, namun kita sekarang tahu dari temuan beberapa peneliti paling bergengsi di lapangan yang dapat memiliki efek yang sangat positif yaitu pada perkembangan anak.

No comments:

Post a Comment